Rabu, 03 Juni 2009

Problem pada suzuki Satria FU150

Problem yang pernah gw temuin selama naik motor FU dan solusinya menurut gw pribadi smoga dapat membantu.


1. Motor baru biasanya nembak2 suara knalpor pd saat lepas gas.

Solusinya : Biasanya ganti Pilot Jet yang lebih besar ukuran kisaran 17,5 bisa pakai punya shogun atau 22 bisa pakai Kitaco walau ukurannya bukan sebenarnya. Konsumsi bensin pasti agak2 sedikit nyedot degh. Atau bisa juga dari faktor baut knalpot yg di blok kendor atau bocor.

2.Suara mesin cek..cek..cek..(yah kira2 begitu deh suaranya) pada saat dingin dan setelah mesin panas suaranya hilang. Itu tanda dari baut penonjok tensioner haus atau pernya sudah lemah. Resikonya rantai keteng loncat dan pastinya klep nonjok ke piston, hancur deh :))

Solusinya : Ganti baru dengan harga yg cukup mahal 100rb lebih, atau bisa diakali dengan beli punya Suzuki smash kira2 50rb trus tambah daging ke tukang bubut. dipasang lg hasilnya setelah 2 thn gak ada masalah sampai karang. Tambahan : Bisa Juga dengan membuat drat baru di tensioner luar dan diganti dengan baut yang panjang untuk nonjok sampai ke dalam, jadi itungannya kita tinggal mengencangkan baut secara manual apabila suara rantai keteng kita sudah mulai brisik.

3.Suara rantai dan gir klotok - klotok.

Solusinya : Bisa dari girnya sudah haus minta diganti yg baru atau tanda stelan rantai terlalu keras, so.. tinggal distel ulang jangan terlalu kendor jangan terlalu keras yang sedang2 saja dirasa pake jari ketegangan rantainya.

4.Pasang karbu Keihin PE 28mm ( Karbu SP)

Solusinya : Ganti kabel gas dan disesuaikan panjangnya bisa juga pakai originalnya tapi harus dipotong dan di solder ujungnya agar pas. Jangan pakai spuyer aslinya ganti disesuaikan dengan kondisi motor, semisal bisa pakai pj/mj 17,5/120 atau 17,5/115 (kondisi standar). Herannya malah jauh lebih hemat bensinnya, logikanya kita buka gas sedikit saja sudah ngacir. Trus diusahakan untuk mencopot kran bensin vakum ganti dengan kran bensin manual bisa pakai punya kitaco atau merk lainnya, untuk mencegah kalau2 sampe banjir bisa langsung ditutup aliran bensinnya dan bisa mempercepat aliran bensin ke karbu.

5.Meningkatkan Performa

Step - Stepnya :

- Ganti Pilot Jet dan Main Jet (kalo bisa original karena ukurannya pas)

- Ganti Karburator bisa SP PE28(Recomended), Punya Ninja, RX-King (Recomended), PWM 28 Vacuum kalo gak salah, dll, tergantung minat dan kantong :).

- Ganti knalpot berikut silincernya, bisa pake model freeflow seperti Endurance stainless(recomended for circuit use) atau carbon(recomended for street only), Yoshimura Titan, DBS.

- Ganti CDI non limiter bisa pakai Lek Step 1 kisaran 1jt, Lek Step 2 kisaran 1,7jt, Shindengen kisaran 800rb, Shindengen E8 kisaran 1,8jt, Mr. Ya kisaran 4jt, BRT kisaran 650 - 900rb, XP kisaran 700rb, Rextor kisaran 800rb.

- Ganti Koil racing bisa pakai Blue Thunder kisaran 125rb, Nology Hotwire kisaran 1,5jt, YZ 250 kisaran 750rb.

- Porting Polish Headnya biaya kisaran 100rb 1 lobang.

- Paking head ke blok yang besi di copot 2 karena dia ada 3 lapis bisa meningkatkan akselerasi dan kompresi naik.

- Tutup lobang katalis dgn membuat paking dr besi atau besi babet sesuai dengan bentuknya.Dan lobang di bawahnya ditutup dengan baut topi ukuran 8 dengan drat 10. atau bisa di tap dan disumpel baut 10.

- Ganti gir depan dan belakang sesuai dengan setingan motor.

- Ganti ban kecil depan belakang (not recomended) , resiko kalo hujan daya cengkram ban ke aspal sedikit, dan kalo belok kecepatan tinggi resiko traksi hilang dari aspal.

(Recomended) ban ukuran dpn 80/90/17, blkng 90/90/17, cari soft compound.

- Lampu kurang terang bisa ganti dengan bohlam Halogen apa saja atau bisa pakai Philips 35/35/12w, atau mungkin bisa pake HID khusus motor.

- Klakson kurang kencang bisa ganti yg stereo(double) dengan ditambahkan relay mobil, harga bisa bervariatif.

- Piston bore up bisa pakai scorpio dengan crankcase di bubut juga, FXR atau bisa pakai ukuran lain, Yang pasti cc naik dan akselerasi tambah yahud. Biaya dr 900rb - ?? tergantung minat. Resiko semakin besar cc dibawa hariannya makin tidak enak gak bisa pelan, karena stroke naik dari standarnya.

- Camshaft dibubut sesuai dengan settingan yang diinginkan.

- Ganti per kopling.

- Ganti per Klep (Not Recomended) karena banyak yg kejadian patah dan membuat klep bengkok atau bisa patah, makan biaya lagi tuh..

- Naikkan derajat pengapian(Not Recomended) resiko cam menghajar klep.

- Suara Rem blakang serasa membawa tikus di ban nyit nyit nyit, tanda kanvas rem kotor, buka dan bersihkan dan diamplas sedikit atau stelan rantai kiri dan kanan di arm tidak pas. Coba untuk menyetel ulang.

- Bensin pakai pertamax plus, bisa menambah performa dan menghemat karena pembakaran lumayan sempurna. Atau pakai pertamax, diusahakan jangan sering mengganti2 bahan bakar karena menyebabkan kerak di ruang pembakaran.

- Oli pakai yang semi sintetic jangan yang terlalu encer seperti 5w/40. Minimal 10w/40.


Sementara ini dulu yang bisa gw tulis sesuai pengalaman dan logika gw, jadi kalo kira2 ada kesalahan maap2 ajah yah hehehe... nanti kalo ada pengalaman baru or ide ditambahin lg deh.

Semoga bermanfaat. THX.



* Tambahan sedikit gw baru dapet problem seputar Shockbreaker depan neh. Kalau udah mulai meler2 alias bocor olinya artinya Seal shocknya udah bocor dan harus diganti nah urutannya kira2 kayak gini


1. Buka ban depan, jangan lupa diganjal sesuatu disekitar knalpot atau mesin biar gak nungging kedepan motornya

2. Buka Spakbor depan

3. Buka kaliper rem (kepala babi sebutan umum)

4. Kendorkan baut pembuangan oli shock letaknya dibawah shock dan disebelah dalam pakai kunci hexa atau kunci

L ukurannya 8 kalo tidak salah, lalu buang olinya.

5. Kalau sudah buka penutup shock yang diatas pake kunci 17 kalau susah disarankan pake obeng ketok dengan

mata kunci shok 17, agar bautnya gak selek atau rusak, kalo sudah kendor putar pelan sambil ditekan, kalo gak

ditekan nanti pas kebuka bakal loncat penutup shocknya kena mata deh atau kena jidat benjol lumayan :)

6. Kalau sudah baru buka pengencang baut 12 di segitiga atas dan bawah tinggal tarik deh sambil diputer2

shocknya kebawah sampe lepas.

7. Nah sekarang tinggal membuka penutup karet shock, trus klip kawat penjaga seal karet dalem bentuk bunga kali

yee.. setelah itu congkel atau dirusak pelan2 seal karet yg rusaknya di tabung shock

8. Nah untuk seal karetnya kalau susah cari yang FU punya bisa pakai alternatif yang besarnya sama yaitu motor

Yamaha Jupiter, atau Honda RC 100. Kalau dikasih yang Shogun 125 jangan mau karena walau kode partnya

sama dengan FU tapi beda di lingkar luar sealnya, lingkar dalam sama, jadi gak akan masuk itu seal ke

tabungnya. Kalau asli jepang sealnya itu kisaran 30rb per-piece, nah kalo yg gw pake sekarang seal Yamaha

Jupiter harga 15rban kalo gak salah per piece.

9. Sebelum pasang seal yg baru bersihin dulu tabung shock sekalian disemprot pake angin kompresor kalo bisa

10. nah kalo dah bersih pasang sealnya udah gitu rakit ulang shock seperti semula, jangan diisi dulu sampai

terpasang semua termasuk ban depan.

11. Kalau dah terpasang semua baru deh masukin Oli khusus Shock jangan oli mesin :), kekentalannya berbeda

soalnya, jujur gw sendiri gak tau takeran pasnya tp yg gw coba di motor gw itu 50cc per-shock dan gw rasa

cukup, apabila dirasa pas jalan kurang tinggal dibuka penutup shock yg diatas yang baut 17 tadi ditambah

sedikit2 sampai dirasa cukup, kayak ngeracik masakan ajah hehehe... jangan lupa kiri dan kanan harus sama

takeran olinya.


NB : Ow yah kenapa tadi point 4 gw dahulukan soalnya kalo baut shock yang diatas yang baut 17 itu dibuka dahulu dijamin baut L ukuran 8 yng dibawah tabung shock itu gak bakalan kebuka alias muter2 terus seperti baut selec atau dratnya abis, pengalaman gw sampe dibawa ke tukang bubut alhasil keluar 60rb sia2 dia cuman pake alat panjang yg dicolok kedalem tabung shocknya, diujung alatnya ada kunci L lagi buat didalem tabung shock . bingung yah... hehehe... maap sebelumnya gw posting ini gak berikut gambar jadi mudah2an ngerti deh yg baca :). Good Luck :)







My Motorcyle









Satria FU 150



Motor ini gw beli tahun 2004 karena saya suka dengan desain bodi dan peforma yang cukup oke.

Untuk ukuran motor standar gw sangat menyukai performa mesin motor ini yang berkapasitas 150cc, dari segi akselerasi dan top speednya yang bisa mencapai 138 Km/h dengan panjang lintasan kurang lebih 700-800M. Mulai bulan Februari 2006 gw mulai memodif motor ini mulai dari performa sampai tampilannya, cari info kesana kemari akhirnya dimulai dengan membeli knalpot, karburator, CDI, Koil, dll. Untuk pengecatan gw memilih motif Yoshimura Version.


Hal yang agak mengesalkan adalah pada saat klep motor gw patah dan menghajar habis piston sampai bolong dan headnya sampai bocel - bocel. Saya mencoba untuk menanyakan headnya di dealer suzuki dan ternyata tidak ada, di cek ke pusat pun tidak ada, katanya harus inden dari Malaysia dan tidak janji 1 bulan ada. Wah... kacau.. akhirnya gw coba cari alternatif lain untuk mendapatkan head tsb. Setelah 2 bulan baru deh gw bisa naik motor lagi... legaaaa....


Semua hal yg gw tulis ini, sesuai dengan pengalaman gw pribadi, mungkin2 saja bisa menjadi inspirasi atau apa aja deh.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar